Supaya Anak Pintar Sesuai Potensinya

Saat memiliki si Kecil, tak sedikit dari Mamy yang menghadapi tantangan yang disebut standar kepandaian. Kompetisi yang cukup umum ditemui dalam keseharian sebagai orang tua tentang anak siapa yang bisa bicara lebih cepat, lebih banyak berhitung, bisa berjalan sejak dini atau banyak lainnya. Tak sedikit Mamy yang ingin si Kecil selalu menjadi nomor satu dalam segala hal. Padahal pada dasarnya setiap si Kecil memiliki kemampuan yang berbeda-beda dan sayang sekali hanya karena ingin sama dengan si Kecil yang lain sehingga kemampuan sebenarnya menjadi tidak terasah.

8 KEPINTARAN

Seorang profesor di bidang pendidikan di Harvard University, Dr. Howard Gardner mengemukakan hasil penelitiannya, yaitu definisi kepintaran yang berbeda untuk mengukur potensi manusia secara lebih luas. Menurutnya, kepintaran itu terbagi menjadi 8 jenis yang disebut juga sebagai Kepintaran Majemuk (Multiple Intelligence). Sebenarnya, semua orang memiliki kepintaran tersebut, namun dalam taraf yang berbeda. Berikut 8 jenis kepintaran menurut Dr. Howard Gardner dan bagaimana Mamy dapat mengembangkan kepintaran tersebut lewat stimulasi yang tepat.

 

KEPINTARAN LINGUISTIK (WORD SMART)

Kepintaran yang melibatkan kemampuan berbahasa. Mamy dapat mendeteksi si Kecil yang kepintaran linguistiknya menonjol dari kesenangannya mendengarkan cerita, bercerita, bermain peran dan melakukan permainan yang berhubungan dengan kata-kata. 

Untuk menstimulasi kepintaran linguistik pada si Kecil, Mamy dapat mengajaknya main tebak-tebakan. Misalnya tentang ciri-ciri binatang. "Apa binatang yang suaranya meong, meong?" Mamy juga bisa mencoba duduk berhadapan dengan si Kecil, lalu mengajaknya bercerita tentang apa yang telah dilakukannya hari ini bergantian dengan Mamy. Si Kecil dengan kepintaran linguistik memiliki kemungkinan besar menjadi penulis, wartawan, penyiar radio, pembawa acara, ahli di bidang pemasaran.

 

KEPINTARAN LOGIKA-MATEMATIKA (NUMBER SMART)

Kepintaran yang melibatkan kemampuan menganalisi masalah secara logis, menemukan atau menciptakan rumus-rumus atau pola matematika, dan menyelidiki sesuatu secara ilmiah. Ciri-ciri si Kecil dengan kepintaran logika-matematika yang menonjol adalah minat besarnya pada kegiatan eksplorasi dan ketertarikannya yang tinggal dalam mencari penjelasan logis dari berbagai hal yang ia perhatikan. 

Ia akan senang jika Mamy ajak berhitung menggunakan jari atau hal lain seperti barisan pagar.  Angka dan pola yang ada di sekitarnya dapat Mamy arahkan untuk menjadi fokus perhatiannya. Biasanya ia juga akan antusias jika diajak meniru pola sederhana yang Mamy buat, misalnya menyusun bola berwarna merah - kuning - hijau - biru. Di masa depan, mungkin saja ia menjadi seorang ilmuwan, dokter atau ahli ekonomi. Bermain peran dengan si Kecil menjadi pedagang dan pembeli di toko dengan barang-barang di rumah untuk properti jualannya akan seru sekali!

 

KEPINTARAN VISUAL-SPASIAL (PICTURE SMART)

Kepintaran yang melibatkan kepekaan mengobservasi dan kemampuan berpikir dalam gambar. Jika si Kecil lebih mudah membayangkan bentuk-bentuk geometri atau tiga dimensi, ini karena kepintaran visual-spasialnya tinggi. 

Permainan yang dapat Mamy lakukan untuk mengasah kepintaran tersebut adalah menyusun puzzle, menggambar, dan bahkan melamun untuk berimajinasi. Biarkan si Kecil bereksplorasi saat ia menggambar dengan menyediakan berbagai alat gambar, mulai dari krayon, spidol, cat air sampai alat bantu seperti sikat gigi, potongan sayuran, bahkan dengan tangan atau kakinya sendiri. Atau, ajak si Kecil memiliki sebuah gambar dari majalah lama, gunting secara acak, kemudian minta ia menyusunnya menjadi gambar yang utuh kembali. Profesi yang berhubungan dengan kegiatan mendesain sangat mungkin menjadi masa depannya.

 

KEPINTARAN MUSIKAL (MUSIC SMART)

Kepintaran yang melibatkan kemampuan berpikir atau mencerna musik, menggunakan musik sebagai sarana komunikasi, menginterpretasikan bentuk dan ide musikal, serta menciptakan pertunjukan dan komposisi yang ekspresif. Sensitivitasnya yang tinggi terhadap suara, struktur musik dan ritme memungkinkan ia dapat menyanyi dengan indah atau memainkan instrumen musik. 

Mamy dapat memanfaatkan suara bel, telepon, irama tepuk tangan, ketukan sendok kayu di atas ember plastik atau berbagai benda lain yang ada di rumah sebagai alat musik sederhana untuk membangkitkan minat si Kecil untuk mengenali dan merespon beraneka suara. Kepintaran musikal yang tinggi memungkinkan si Kecil menjadi seorang komposer, penata musik, musisi atau guru musik.

 

KEPINTARAN GERAK TUBUH (BODY SMART)

Melibatkan kemampuan mengontrol gerakan, keseimbangan, ketangkasan dan keanggunan dalam bergerak, kepintaran ini juga disebut sebagai kepintaran kinestetik. Ciri-ciri si Kecil yang memiliki kepintaran tubuh menonjol adalah senang bergerak, menyentuh sesuatu dengan tangkas dan cepat, keterampilan motorik halus dan kasarnya baik dan senang mengeksplorasi dunia menggunakan otot-ototnya. 

Untuk menstimulasi kepintaran ini, ajak si Kecil mengembangkan kepercayaan terhadap kemampuan tubuhnya dengan membiarkan melakukan kegiatan berjalan, berlari, berayun, memanjat, melompat, merangkak maupun berenang di tempat yang aman, misalnya playground atau gym khusus si Kecil-si Kecil. Mamy juga dapat memperdengarkan musik favoritnya, mengajak ia menari sambil bertepuk tangan, menghentakkan kaki dan berputar. Si Kecil dengan kepintaran tubuh tinggi berkesempatan menjadi seorang penari, atlet, aktor atau aktris, mekanik atau ahli bedah.

 

KEPINTARAN INTERPERSONAL (PEOPLE SMART)

Kepintaran yang melibatkan kemampuan memahami dan berkomunikasi dengan orang lain, serta melihat perbedaan orang lain dari segi suasana hati, temperamen dan motivasi. Biasanya si Kecil dengan kepintaran interpersonal yang menonjol lebih pandai dan mudah berinteraksi sosial dan sangat sensitif terhadap perasaan orang lain. Tidak heran kalau ia berpeluang menjadi seorang pemimpin. 

Mamy dapat menstimulasi kepintaran interpersonal si Kecil dengan membicarakan tentang perasaan Mamy atau orang lain kepadanya atau apa yang dirasakan karakter dalam buku cerita favoritnya dan apa sebab karakter itu merasa demikian. Menjadi seorang pengajar, pekerja sosial, konselor, politisi atau mediator mungkin sekali dilakukan si Kecil dengan kepintaran interpersonal di masa depan.

 

KEPINTARAN INTRAPERSONAL (SELF SMART)

Kepintaran yang melibatkan kemampuan memahami diri sendiri, mengetahui siapa dirinya, apa yang ingin ia lakukan, bagaimana reaksi diri terhadap situasi dan memahami situasi seperti apa yang sebaiknya dihindari. Si Kecil dengan kepintaran intrapersonal yang tinggi umumnya dapat mengetahui apa kelebihan dan kekurangan dirinya, apa yang dapat ia lakukan untuk sekitarnya dan tahu siapa yang dapat membantunya untuk melengkapi kekurangannya. 

Stimulasi yang dapat Mamy lakukan terhadapnya adalah membicarakan latar belakang dari tingkah lakunya yang Mamy perhatikan, misalnya "Kamu banyak diam hari ini karena sedih, ya? Atau apakah karena kamu merasa kurang sehat?" Mamy juga dapat mengajaknya menggambarkan sesuatu yang bisa menjadi simbol perasaan Mamy dan perasaannya, lalu bandingkan dan bahas gambar-gambar tersebut.

 

KEPINTARAN NATURALIS (NATURE SMART)

Berkaitan dengan kemampuan merasakan bentuk-bentuk dan menghubungkan elemen-elemen yang ada di alam, kepintaran naturalis yang menonjol pada si Kecil membuatnya memiliki ketertarikan besar pada lingkungan alam sekitarnya, misalnya binatang. Mereka nggak terlihat takut atau jijik terhadap binatang, meskipun usia mereka masih dini. 

Stimulasi kepintaran ini dengan memperlihatkan pada si Kecil proses tumbuh kembang makhluk hidup, misalnya ulat menjadi kupu-kupu atau kacang hijau menjadi tauge. Berikan ia pot kecil di mana ia dapat menanam dan memelihara satu tanaman dari benihnya, sambil mempelajari apa yang dibutuhkan tanaman untuk tumbuh. Ajaklah ia pergi ke tempat-tempat yang membuatnya dekat dengan alam, seperti taman kota, pantai atau kebun binatang.

Menarik ya, Mamy. Yuk amati si Kecil pintar yang mana lalu fokuslah untuk asah sesuai potensinya. Sadarilah bahwa perbedaanlah yang membuat si Kecil makin istimewa.

 

 

• Bila ada topik yang Mamy inginkan untuk diangkat pada artikel MamyPoko yuk inbox usulan Mamy di FB MamyPoko Indonesia atau direct message di IG MamyPokoID

• Jangan lupa untuk bergabung di Pokojang Point Program untuk dapat hadiah sesuai pilihan

Apakah depresi pascamelahirkan itu?

Bila mendengar istilah depresi pascamelahirkan, barangkali banyak orang yang mengiranya sebagai masalah psikologis semata.

Sebenarnya, hal ini terkait erat dengan perubahan tubuh pascamelahirkan.

Siapa saja bisa mengalaminya, jadi Mamy tidak perlu khawatir karena hal ini bukanlah hal yang istimewa.

Bagaimana keadaannya?

Ibu akan merasa tertekan dan uring-uringan tanpa alasan jelas. Kadang ingin menangis tanpa sebab, atau bahkan tidak bisa tidur nyenyak. Setelah melahirkan sampai 3-4 minggu, ibu bisa menderita oleh rasa cemas, frustrasi, dan perasaan lainnya tanpa sebab sehingga perasaan ibu menjadi tidak stabil. Namun, hal ini merupakan salah satu perubahan fisiologis yang bisa menimpa siapa saja serta bersifat sementara sehingga tidak perlu terlalu memikirkannya.

Mengapa terjadi?

Hormon wanita yang banyak dikeluarkan dalam masa kehamilan akan berkurang drastis pascamelahirkan. Perubahan pada hormon wanita ini dianggap sebagai penyebab depresi pascamelahirkan karena berpengaruh terhadap kondisi psikologis. Memang ada kasus mempengaruhi rasa cemas akan kehidupan yang berubah drastis, tetapi bila keseimbangan hormon kembali stabil, biasanya depresi pascamelahirkan akan sembuh secara alami.

Apakah berbeda dengan stres mengasuh anak?

Penyebab utama depresi pascamelahirkan adalah perubahan keseimbangan hormon. Akan tetapi, stres karena belum terbiasa mengasuh anak (misalnya kelelahan akibat kurang tidur karena menyusui di malam hari) dapat memperburuk gejala depresi pascamelahirkan. Oleh karena itu, tidak benar bila keduanya dikatakan tidak berhubungan. Agar depresi tidak berlarut-larut, berusahalah untuk menghilangkan stres dengan baik.

Apakah yang harus Mamy lakukan bila menderita depresi pascamelahirkan?

Mamy tidak merasa bersemangat ketika mengurus bayi dan air mata mengalir tak henti-hentinya... Apa yang sebaiknya kita lakukan bila mengalami keadaan seperti itu?

Beristirahatlah karena depresi pascamelahirkan hanya sementara

Karena depresi pascamelahirkan dipengaruhi oleh keseimbangan hormon, banyak orang yang merasa kesusahan, meskipun berbeda-beda setiap individu. Jangan menyalahkan diri sendiri, seperti mempertanyakan kenapa Mamy menjadi demikian padahal bayi telah lahir. Mamy harus yakin bahwa sekarang memang masa timbulnya depresi pascamelahirkan. Banyak beristirahat tanpa memaksakan diri dan mengurangi beban psikologis akan mempercepat pemulihan.

Mari meminta bantuan orang di sekeliling kita

Bila rasa cemas disimpan seorang diri, perasaan kita pun akan makin tertekan. Kita akan merasa lebih ringan bila meminta suami atau teman mendengarkan cerita kita. Kita bisa merasa stres bila berusaha mengasuh anak dengan sempurna. Sesekali bermanja-manjalah dengan orang di sekeliling kita, misalnya meminta orang tua untuk mengasuh anak sementara kita berusaha menyegarkan suasana hati.

Apa yang harus Mamy lakukan bila berkepanjangan?

Depresi pascamelahirkan sifatnya sementara dan biasanya sembuh secara alami sejalan dengan berlalunya waktu. Bila perasaan Mamy tetap tidak stabil meskipun 4 minggu lebih telah berlalu sejak melahirkan, konsultasikanlah hal tersebut dengan dokter, misalnya ketika jadwal pemeriksaan bayi. Kadang perasaan kita akan ringan setelah berkonsultasi. Jangan berpikir terlalu serius, wujudkanlah dalam bentuk tindakan.

Mari menghilangkan stres dalam mengasuh anak!

Hal yang bisa dilakukan Mamy

Meskipun periode depresi pascamelahirkan telah berlalu, kita sering merasa uring-uringan karena tidak terbiasa dengan mengasuh anak atau kehidupan sehari-hari yang berubah 180 derajat.

Namun, bagi bayi, senyum yang tersungging di wajah ibu ketika bersama merupakan hal yang paling menggembirakan dirinya.

Tentu Anda ingin menghilangkan stres dengan baik demi si Kecil.

Kami akan memperkenalkan metode penghilangan stres yang dapat Mamy lakukan sendiri!

Karena setiap orang berbeda-beda, jadikanlah contoh di bawah ini sebagai acuan dalam mencari metode yang paling tepat bagi Mamy agar bisa tersenyum!

Tidak menuntut kesempurnaan

Bila Mamy berusaha sempurna dalam pekerjaan rumah tangga ataupun mengasuh anak, beban Mamy akan makin berat sehingga Mamy akan merasakan kelelahan fisik dan mental. Agar tidak merasa capai dalam mengasuh anak, penting untuk berpikir, “Yah, biar sajalah!” Saat merasa lelah, Mamy bisa membeli lauk yang sudah jadi dan menutup mata atas kondisi rumah yang sedikit kotor.

Si Kecil suka menangis. Bila bayi menangis, Mamy tidak perlu tergopoh-gopoh menghampirinya. Katakan, “Tunggu sebentar, ya!” kepada bayi dengan lembut. Ketimbang melakukan segalanya dengan sempurna,temukanlah level yang membuat Anda cukup puas meski tidak sempurna. Bila Mamy rileks, siKecil pun senang!

Tidur sebanyak mungkin

Sampai bayi memiliki pola hidup yang tetap, banyak ibu yang kurang tidur karena bayi menangis di tengah malam. Namun, bila waktu tidur tidak cukup, fisik tubuh Mamy akan terganggu dan Mamy akan merasa depresi. Bila Mamy tidak bisa tidur nyenyak pada malam hari, berusahalah agar tidur di waktu lain, misalnya bersama-sama dengan si Kecil pada siang hari.

Berteman dengan ibu-ibu yang lain

Mamy harus mensyukuri keberadaan ibu-ibu lain yang bisa menjadi tempat curhat atas kekhawatiran yang sama. Hal yang Mamy khawatirkan sendirian bisa jadi merupakan hal yang sama-sama dirasakan ibu lain. Cobalah pergi ke tempat berkumpulnya ibu-ibu dan berteman dengan ibu-ibu yang cocok. Ada ibu yang mengenal ibu lain dari kunjungan ke posyandu atau puskesmas, dokter spesialis anak, atau tempat lainnya. Akhir-akhir ini ada juga yang berkenalan dan berteman melalui jejaring sosial. Namun, Mamy tidak perlu memaksakan diri bila berteman dengan ibu-ibu lain menjadi tekanan tersendiri sehingga menimbulkan stres.

Menjadikan waktu tidur bayi sebagai waktu menyegarkan diri!

Waktu tidur bayi merupakan waktu bersantai Mamy. Sesekali gunakan waktu itu untuk menyegarkan diri, meski mungkin pekerjaan rumah tangga yang sudah bertumpuk menjadi bertambah banyak. Mamy bisa mendengarkan musik kesukaan Mamy di ruang lain, membaca majalah atau buku, atau kegiatan lainnya yang ingin Mamy lakukan. Mamy juga dianjurkan menonton DVD film atau drama yang mengharukan dan menangis sepuasnya. Air mata efektif untuk menghilangkan stres, lho!

Memanjakan diri sendiri

Manjakan diri Mamy yang telah bekerja keras dalam kesibukan harian. Mamy bisa memesan makan siang yang agak mahal melalui layanan pesan antar, membeli tas yang Mamy incar melalui internet, dll. Mamy juga bisa membujuk suami untuk membelikan perangkat elektronik yang akan meringankan pekerjaan rumah tangga. Bila hal tersebut akan membuat suasana hati Mamy senang, pasti Papy akan setuju!

Mulai bekerja sebagai salah satu pilihan

Bila kelelahan dalam mengasuh anak bertumpuk, mulai bekerja juga menjadi salah satu pilihan. Karena si Kecil dititipkan kepada Nenek, di tempat penitipan anak, atau di tempat lainnya, waktu bersama si Kecil menjadi pendek, tetapi justru karena itu, ada juga yang mengatakan bahwa ibu menjadi menghargai waktu bersama bayi dan menjadi lebih bersemangat.

Mari menghilangkan stres dalam mengasuh anak!

Meminta bantuan orang lain

Bila Mamy berusaha melakukan semuanya sendiri, stres akan menumpuk.

Mengasuh anak bukanlah sesuatu yang dilakukan sendirian.

Jangan memaksakan diri, mintalah bantuan dari sekeliling Mamy!

Meminta bantuan si Papy

Karena si kecil adalah anak Mamy dan Papy, mari kita minta Papy membantu mengasuh anak. Kita bisa menetapkan pembagian tugas, misalnya bayi dimandikan oleh Papy dan pada hari Sabtu bayi dititipkan kepada Papy sementara Mamy berbelanja bersama teman. Perasaan Mamy juga akan jauh lebih santai bila meminta bantuan Papy sehingga Mamy bisa memiliki waktu sendiri.

Nah, apa yang sebaiknya dilakukan agar si Papy yang merasa kelelahan bekerja dapat dengan senang hati berpartisipasi dalam mengasuh anak?

Meminta dengan baik dan memuji Papy

Sebenarnya Mamy ingin dibantu oleh Papy tanpa harus meminta. Namun, meskipun Papy ingin membantu pekerjaan rumah tangga atau mengasuh anak, Papy sering tidak mengetahui apa yang harus dilakukan. Dibandingkan Mamy, Papy merupakan seorang pemula. Mari beritahukan secara mendetil bantuan apa yang diharapkan dari Papy dan cara melakukannya.

Mamy bisa meminta pembagian tugas dengan lembut. Misalnya, “Papy, boleh minta tolong menyedot debu sementara saya menjemur cucian?” Ketika Papy sudah membantu, jangan lupa ucapkan, “Terima kasih” dan jangan lupa memuji, “Wah, Papy pintar ganti popok, ya!” Pasti Papy juga akan makin bersemangat!

Bila Papy sibuk dengan pekerjaan?

Mungkin Mamy merasa tidak enak meminta bantuan Papy yang sudah sibuk dengan pekerjaan. Namun jangan lupa, bayi adalah anak Papy dan Mamy. Meskipun Papy belum pulang saat bayi terjaga, beban Mamy bisa berkurang hanya dengan meminta tolong Papy membuangkan sampah di pagi hari.

Selain itu, hal terpenting yang bisa dilakukan Papy adalah mendengarkan cerita Mamy. Papy memang repot dengan pekerjaan, tetapi Mamy juga tak kalah repot di rumah. Hanya dengan menyisihkan beberapa menit dalam sehari untuk saling menceritakan kondisi dan perasaan masing-masing dapat mencegah menumpuknya stres. Jadikan waktu mengobrol suami-istri sebagai rutinitas, misalnya dengan mengingatkan, “Nanti kita obrolkan tentang si Kecil, ya?”

Meminta bantuan orang tua bila bisa

Kakek dan Nenek senang menghabiskan waktu bersama cucu mereka. Ketika mudik, atau ketika orang tua datang berkunjung, cobalah sesekali meminta bantuan mereka. Anda bisa menitipkan si Kecil kepada orang tua dan sesekali pergi berdua saja bersama suami.

Bila suasana hati Anda sudah lebih segar, jangan lupa mengucapkan terima kasih kepada orang tua. Sesekali Anda juga bisa memberikan oleh-oleh sebagai ungkapan terima kasih. Kakek dan Nenek juga merupakan senior bagi Papy dan Mamy. Mereka pasti senang bila Anda berkonsultasi tentang pengasuhan anak. Bila Mamy merasa orang tua benar-benar berpengalaman, misalnya dalam menggendong atau membuai anak, ungkapkanlah secara jujur. Bila hubungan baik terbangun, Mamy akan lebih mudah meminta tolong pada kesempatan berikutnya.

Memanfaatkan layanan penitipan anak

Ada ibu-ibu yang tidak memiliki kerabat yang bisa diandalkan di dekatnya, padahal menghabiskan 24 jam sehari untuk mengasuh anak sendirian pasti akan memunculkan stres. Manfaatkanlah jasa babysitter atau tempat penitipan anak sesekali untuk menghilangkan stres! Kita juga bisa menitipkan bayi selama 1-2 jam di penyedia layanan penitipan anak. Mamy bisa memanfaatkan waktu tersebut untuk menyegarkan suasana hati, misalnya dengan pergi ke salon.

Luahkan, jangan ditahan

Stres yang bertumpuk akan menjadi makin parah. Luahkan perasaan Anda sesekali kepada suami, teman, orang tua, atau siapa saja. Berbicara bisa membuat Anda lega. Bila Anda tidak menemukan seorang pun lawan bicara, Anda bisa berkonsultasi dengan fasilitas, misalnya pusat bantuan anak yang memungkinkan konsultasi melalui telepon atau lainnya.

Maraknya fenomena keluarga inti (keluarga yang terdiri atas ayah, ibu, dan anak saja) mengakibatkan seringnya beban pengasuhan anak ditanggung ibu sendirian. Bila Mamy merasa cemas sendirian, solusinya pun akan sulit ditemukan. Pada intinya, tidak merasa stres sendirian merupakan jalan pintas untuk menghilangkan 500 Resource resolver is already closed.

Resource resolver is already closed.

Cannot serve request to /content/id_mamypoko_com/id/mamatips/postpartum06.html on this server


Apache Sling